You are Here : Home > News > Law and Regulations Apps
22 March 2016 | 7773 view(s)
5 Regulasi Dasar Aplikasi Taksi di Singapura

Penulis : Andra Nuryadi

CHIP.co.id – Apa boleh buat Jakarta pagi ini (Selasa, 22 Maret) bak dikuasai sopir taksi, sebagai buntut dari ketidakpuasan pada hadirnya apliksi taksi (taksi online).  Persaingan yang menggusur penghasilan para sopir itu membuat suhu memanas. Walaupun harus disesali pula, bahwa aksi unjuk rasa itu diwarnai oleh perusakan dan tindakan brutal sejumlah sopir taksi.

Di Singapura, hadirnya pihak ketiga dalam hal ini penyedia jasa layanan taksi online sudah diendus oleh pemerintah. Bukan tidak mungkin akan memunculkan konflik seperti di Prancis atau Indonesia. Siapa yang paling bertanggungjawab dalam kelolaan hal ini?

Pemerintah Singapura menunjuk Kementerian Transportasi. Menteri Transportasi  melakukan diskusi dengan parlemen sebelum itu. Di Singapura, orotitas transportasi darat dikendalikan oleh LTA (Land Transport Authority). Saat ini setidaknya ada lima aplikasi taxi on-line di negeri jiran ini.

LTA meletakkan lima regulasi dasar untuk mengatur hadirnya taxi online. Cukup dengan perangkat satu ini, Singapura sudah mengantisipasi agar tidak terjadi kekacauan. Tidak perlu melibatkan kementerian Komunikasi dan Informatika.  

Berikut ini lima regulasi dasar yang diberlakukan oleh LTA di negerinya;

 

#1. Aplikasi harus terdaftar di LTA.

Semua perusahaan penyedia jasa taxi online wajib mendaftarkan diri ke LTA. Perusahaan yang lolos akan diberi lisensi yang belaku selama tiga tahun. LTA membuat kriteria untuk taxi online, misalnya secara fisik harus kelihatan, termasuk kantornya, sehingga jika terjadi masalah LTA mudah melakukan tindakan. Selain itu juga musti jelas jenis layanan yang disediakan, termasuk jangkauan operasinya.

 

#2. Aplikasi hanya bisa digunakan untuk sopir dan taksi yang terdaftar.

Aturan ini tegas, karena LTA tidak akan membiarkan sopir biasa (atau yang tidak memiliki lisensi taksi online) memperoleh penumpang. Karenanya perlu dibuat persyaratan yang jelas untuk kualifikasi sopir taksi online. Termasuk peraturan yang terang jika sopir kehilangan lisensi atau berhenti menjadi sopir. Dengan aturan ini diharapkan sopir taksi biasa punya kesejajaran dengan sopir taksi online.

 

#3.  Harus ada perlindungan akan tarif bagi penumpang.

Semua informasi tarif, surcharge dan fee harus diketahui oleh penumpang sebelum naik. Sehingga tidak akan ada lagi tawar-menawar tarif.

 

#4. Aplikasi mengharuskan penumpang menentukan tujuan  mereka sebelum proses booking.

Banyak sopir taksi di Singapura suka memilih mana yang nyaman dan sebaliknya. Aturan baru di mana pada aplikasi telah terisi tujuan perjalanan penumpang, akan membuat sopir taksi mau tidak mau melakukan perubahan. Jika tidak mau mengangkut, LTA bisa menindak.

 

#5. Penyedia aplikasi harus  membuat layanan bagi pelanggan.

LTA mengharapkan layanan untuk pelanggan yang optimal. Hal ini dibuat agar jika terdapat keluhan, maka penumpang bisa segera melaporkan. Juga bagaimana pihak penyedia aplikasi memberikan respon cepat kepada pelanggan. Jika taksi pesanan tidak muncul ketika dipesan, pelanggan bisa menyampaikan keluhan.

 

Pokok-pokok regulasi ini kemudian jadi acuan bagi pemerintah untuk membuat peraturan yang lebih tegas dan jelas. Termasuk soal kompetisi dan tarif. Bahkan denda bagi pelanggar pun telah ditetapkan. Misalnya bagi pelanggar bisa kena denda hingga 10 ribu dolar Singapura atau bui selama enam bulan.  Pada akhirnya aturan ini berlaku bagi sopir taksi biasa maupun taksi on-line. (*)


You may also like:

Grab Sediakan Gratis GrabBike dan Layanan Premium GrabCar

GrabTaxi Berubah Manjadi Grab

Fitur Anti Telat "Schedule A Ride" Terbaru dari Uber

Uber Kehilangan 16 Trilyun Rupiah di Semester Pertama 2016 Ini
comments powered by Disqus
BBM Widget

PIN : C001D0134

Most Popular
Hot Reviews
Publication
© 2012-2017 CHIP ONLINE. PT Prima Info Sarana. All Rights Reserved. | About CHIP | Privacy Policy